Bewara JabarHeadline

Petani Tembakau Tolak Kebijakan Lockdown

FORKOWAS.com – Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Sumedang, memasang spanduk di depan kantornya “Menolak berlakunya lockdown” yang berlokasi di kawasan Pasar Tembakau Tanjungsari, Sumedang, Rabu 22 April 2020.

Ketua APTI Sumedang, Otong Supendi di dampingi bendahara Ustad Didi, mengatakan pemberitaan corona virus luar biasa gencarnya.

Akan tetapi menjadi beban dan dampaknya sangat terasa bagi para petani tembakau.

“Saat ini, bagi kami sangat bingung apabila harus berdiam diri di rumah, belum lagi pasar tembakau saat ini terhambat untuk pendistribusiannya,” kata Otong.

Keberlangsungan hidup kami, sangat tergantung pada kebijakan pemerintah, khususnya bagi Pemkab Sumedang, tolong beri kami solusi terbaik,” tandasnya.

Hal senada, diungkapkan Ketua APTI Jabar H. Suryana, pada prinsipnya mendukung pemberlakuan PSBB untuk memutus mata rantai covid-19.

Meskipun dampak perekonomian bagi para petani, terasa sangat terpukul.

Menurutnya, belum ada solusi dari pemerintah terkait DBHCHT yang belum ada relialisasinya.

Sampai saat ini para petani tembakau Jabar lintas kabupaten sedang menjerit karena penanganan budidaya dan panennya terganggu.

Problem utama, sangat terasa sulitnya pendanaan pupuk karena mahal harganya. Sedangkan pupuk tidak bisa di tunda di dalam penggunaannya.

Kami sangat berharap, ada kepedulian dari pemerintah.

Ditambahkan, H. Atam sebagai pengusaha tembakau sekaligus Ketua kelompok binaan petani menuturkan, sulitnya dengan kondisi pandemik saat ini, baik pemasaran maupun pengiriman barang karena keterbatasan buka pasar dan adanya pemberlakuan PSBB.

Berharap pula, pemerintah cepat tanggap segera bisa mengantisipasinya.

“Harus ada pemerataan dalam penyaluran bantuan,” ujarnya. (Gani) ***

Tag

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close